:: Followers ::

Wednesday, December 23, 2009

Itu yang menakutkan. Allah membuat cabaran akan memanggil Zabaniah untuk berhadapan dengan orang-orang yang sombong. Zabaniah sebagai penjaga neraka yang bengis dan tidak pernah tersenyum setelah melihat penciptaan neraka ditugaskan untuk melayan orang-orang yang sombong.

Dalam neraka itu ada buah zaqqum. Buah yang berbau busuk dan loya, lebih meloyakan berbanding najis yang melimpahi mangkuk tandas.

Dalam neraka itu ada hidangan air bernanah. Seolah-olah nanah yang pecah setelah membesar, lalu dihirup dan dijilat dengan lidah. Itu hidangan ahli neraka.

“Adik-adikku, jauhilah kamu dari zina,” saya berpesan kepada adik-adik usrah saya kalangan muslimah. Mereka mendengar dengan tekun. “Sesungguhnya dihikayatkan dalam satu kisah, buah dada penzina perempuan akan digantung dengan tali neraka,” ada kalangan mereka mula menitiskan air mata.

Pernahkah kita membayangkan bahawa mata kita akan dicucuk dengan besi panas? Atau kuku kita dicabut satu-persatu. Atau kulit kita dilapah-lapah? “Maka adik-adik muslimin, jauhilah kamu dari zina. Sukakah jika kemaluan kamu dicucuk dengan jarum?”

Zabaniah tidak berhati petur. Ia tidak mengenal erti belas kasihan. Jika perlu, ia akan menarik lidah kita lalu dikelar dengan pisau tajam. Jika perlu, ia akan menusuk dubur kita dengan kayu berduri. Jika perlu, ia akan menusuk mata kita dengan jarum tajam.

Aduh, neraka itu tempat yang gelap gelita. Penghuninya berbau busuk sekali, loya dan meloyakan. Penuh dengan muntah dan kencing serta najis yang berlimpahan. Penuh dengan suasana yang trauma dan menakutkan.

Saya ingin melemparkan satu amaran kepada diri saya yang melakukan maksiat.

Sungguh, orang yang mengerti tentang Islam, namun jika ia keluar berdua-duaan dengan yang bukan muhrim atau kekasihnya, maka saya ingin bertanya. “Sanggupkah kamu melihat buah dada kekasih kamu digantung dengan tali neraka?”

“Atau sanggupkah kamu melihat kemaluan kekasih kamu dimasukkan jarum”.

Menangislah, Zabaniah tidak akan peduli.

Sentuhlah babi yang penuh dengan lumpur. Sesungguhnya nabi saw bersabda, menyentuh babi yang penuh lumpur lebih mulia daripada menyentuh kulit perempuan yang bukan muhrim.

Jika kamu ingin melihat salah seorang bakal penghuni neraka, lihatlah kepada orang yang selalu melayan nafsu kamu, keluar berdua-duaan dengan kamu, rela tangannya dipimpin kamu, rela badannya diusap-usap oleh kamu, rela menghabiskan masa dengan kamu, rela bibir dan pipinya dicium kamu, rela menunggang motor bersama kamu, lalu ia memeluk kamu dengan penuh erat. Itulah calon neraka.

“Ustaz, bagaimana ingin menimbulkan rasa benci kepada sikap itu? Suka keluar bersama pasangan, di waktu siang mahupun malam, bersama di atas motor dan kereta.”

Saya menjawab, “Bayangkan jika ibu kamu yang keluar bersama lelaki lain. Apakah kamu akan membenci ibu kamu?”

Ah, Zabaniah tidak peduli dengan raungan dan rintihan orang yang merayu. Zabaniah hanya mengenal erti ‘penyeksaan’.

“Anakku,” guru memangil saya satu ketika. Saya sedikit mendekatkan telinga saya ke bibirnya. “Janganlah kamu hanya menangisi dosa-dosa yang kamu lakukan. Tetapi fikirkanlah juga bagaimana cara menimbulkan benci kepada dosa. Orang yang hanya menangisi kesilapan akan mengulanginya semula. Orang yang menanam rasa benci tidak akan kembali,” saya mengangguk.

“Anakku,” guru masih ingin memberikan nasihat. “Pernahkah kamu merasa air kencing kamu?” saya terus menggeleng. Terasa gei menguasai diri. “Jika kamu ingin merasa air kencing kamu, lakukanlah maksiat. Kelak Zabaniah akan menghidangkan air kencing sebagai hidangan minuman kamu.”

“Anakku,” saya sudah tidak mampu menahan sebak. Sedih. Galau. Takut. Gerun. Semua bercampur-campur dalam hati yang satu. Kamu tahukah apa ibarat neraka itu?” saya menjawab tidak, dalam sebak.

“Umpama tangki tahi. Itulah ibarat neraka,”

« Anakku, jika kamu ingin selamat di akhirat, aku ingin memberikan satu petua. Jika kamu berjaya mengikut petua aku ini, engkau akan selamat, »

« Kamu perlekehkan nafsu kamu. Hina ia. Kamu perlekehkan kehendak dunia kamu. Hinakan ia. Namun ingatlah satu perkara. Semakin kamu memperlekehkan nafsu kamu, maka semakin kuat ia mengejar kamu,” pesan guru dan tiba-tiba kemudiannya guru ghaib.

Zabaniah tidak kenal erti kasih.

Saya berbisik dalam hati, “Tuhan, jauhkanlah Zabaniah daripada hamba-Mu yang penuh dengan maksiat ini,” lalu saya tersungkur di mihrab kerinduan.

petikan:http://dzulkhairi.blogspot.com
Read more...

Wednesday, December 16, 2009

ntah apa lak tajuknya, baja ja lah..

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
الحمد لله رب العالمين ، والصَّلاةُ والسلامُ عَلى أشْرَفِ الأنْبِيَاءِ وَالـمُرسَـلِين ، وعَلَى آلِهِ وصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَـهُمْ إلَى يَومِ الدِّين
Setinggi kesyukuran kupanjatkan kepada tuhan sekalian alam, kerana masih diberi kesempatan menghirup udara pada hari ini, menikmati keindahan alam ciptaannya, merasai kemanisan hidup sementara ini, Alhamdulillah.

Dikenang-kenang telah lama blog ini tidak ku update, nak dikatakan sibuk hanya layak dikatakan penyibuk, mungkin kekeringan idea, seperti entri yang sebelum ini, pernah kukatakan akan cuba sebaik mungkin untuk memenarikkan lagi entry blog ini sekiranya dikurniakan ilham dari tuhan pencipta alam dan isinya.

Untuk perkembangan sekarang buat sahabat-sahabat yang pernah mengenali diri ini, sekarang hamba sudah hampir sebulan selesai menghadapi final exam bagi semester 3 tahun 2, sedang bercuti selama sebulan sama seperti kalian yang berada di IPT Malaysia, bakal kembali semula ke kampus pada 28hb ni InsyaAllah. Perkembangan ketika cuti ini tidak ada apalah sangat, lebih kepada berkhidmat pada ibu bapa dan banyak hajat tidak dapat diselesaikan lantaran halangan-halangan yang tidak dapat dielakkan. Pada awalnya, matlamatku sepanjang menghabiskan cuti ini untuk memberi sumbangan kepada kawasanku sendiri iaitu Kuala Nerang, kemudian turun menjenguk adik-adik penyambung perjuanganku di Maahad Mahmud, seterusnya berjumpa dengan sahabat-sahabat yang sama-sama menerima tarbiyah, bangkit jatuhnya aku di bumi maahad dahulu disamping berbakti kepada ibu bapaku yang tercinta. Malangnya, hasrat untuk kawasan sendiri tidak dapat dilaksanakan, jutaan kemaafan kepada mereka-mereka yang terlibat. Buat masa sekarang ini, harapanku supaya dapat juga berkumpul dengan sahabat-sahabat berusrah dengan naqibahku yang pernah memimpin kami ketika di ting. 6 dahulu cikgu Akmal, seterusnya turun ke program adik-adikku. InsyaAllah..
Sahabat-sahabat,
Tujuan diri ini memasukkan entry kali ini bukan untuk meluahkan perasaan ataupun sebagainya, Cuma sekadar mengajak kita merenung kembali setakat mana dakwah kita sampai kepada madu’-madu’ diluar sana. Kita hebat menulis erti perjuangan, tarbiah, pengorbanan, demontrasi dan sebagainya, tetapi kita jarang mendekati golongan mat rempit, minah x bertudung, dan seumpama dengan itu, sedangkan mereka-mereka itu ada niat nak berubah, tau halal haram cuma perlukan pendorong. Diri ini memasukkan entry ini bukan menuding jari kepada sesiapa, tetapi sebagai muhasabah pada diri ini sendiri. Kadang-kadang bila berhadapan dengan golongan yang seumpama ini, baru kita buntu pendekatan bagaimanakah yang wajar dibawa supaya mesej dakwah sampai padanya, tambahan pula apabila madu’ kita itu dari kalangan saudara sendiri. Pernah aku berhadapan dengan saudara sendiri yang tidak pakai tudung, soalannya padaku kenapa dia tidak memakai tudung, simple soalan tapi bagi diri ini yang cetek agama naik gelabah gak nak jawab ditambah pulak saudara terdekat, lain la adik-adik fasi yang ku turun selama ini, senang nak cakap ini halal, itu haram, ini pahala ini dosa, hmmm. Satu lagi, pengalaman menghandle madu’2 yang pelbagai agama dalam satu group, ada cina,hindu dan melayu tidak susah untuk bercakap tetapi bagaimana nak memastikan bahawa mesej Islam adalah benar sampai pada mereka disamping tidak mengecilkan agama mereka, sama-samalah kita fikir-fikirkan. Pernah aku mengikuti satu seminar, penceramah itu melontarkan masalah umat sekarang ini, buat program asyik bincang masalah-masalah, sedangkan masalah dah terpampang tetapi habis program penyelesaian x dapat-dapat juga. Bila difikirkan ada juga benarnya, boleh dikatakan setiap kali aku turun ke program fasi, yang asyik dibincangkan, didebatkan, disidang planokan masalah, punca dan penyelesaian keruntuhan akhlak remaja zaman sekarang, lebih kurang macam itulah, and the end perbincangan hanya diselangi gelak dan tawa, gurauan dan masalah tetap berlaku.

Sekali lagi diri ini memohon beribu kemaafan, bukan niat dihati untuk menuding jari kepada sesiapa, sekadar muhasabah untuk diri ini dan renungan bersama. Biarlah nak katapun yang muhabah ini hanya untuk kaum hawa sahaja disebabkan hujung kalimah muhasabah diakhiri ta’ marbuthoh, tetapi ana tetap nak ajak kita sama-sama merenung kembali...

Dalam al-amru bil ma’ruf wan nahyu anil-munkar, mungkin kita perlu mempelbagaikan method dakwah,gunakan kepakaran masing-masing. Bagi yang teror bertilawah, perhebatkannya supaya dapat menarik masyarakat mendekati al-quran, yang teror bersastera, libatkan diri dalam dunia seni mahupun mencipta skrip, menulis novel, puisi dan sebagainya, bagi yang teror dalam pengucapan awam, mantopkan supaya satu masa nanti lahirnya figure-figure yang menjadi penceramah bebas, ana cabar kaum muslimah, golongan kita golongan majoriti mahupun di ipt, dan luar sana tolak pusat sehenti ja, masakan kita mahu membiarkan mereka-mereka hidup dalam kejahilan, motivator muslimah amat diperlukan tidak semestinya bergelang besar, berbaju ala-ala shining cukup sekadar ilmu didada, hmmm.
Satu advantage yang diri ini dapat selepas menonton cerita Ketika Cinta Bertasbih, satu cerita yang memang Islamic, yang bertudong tetap bertudong walaupun dalam bilik, tiada sentuhan antara bukan muhrim, dan disulami hadis-hadis dan ayat al-quran yang memang tambahan ilmu kepada penonton-penonton. Penerbit, penulis, pengarah dan pihak2 begini lah yang kita perlukan untuk membuktikan Islam juga membenarkan hiburan tetapi kena dengan caranya. Ayuh pemuda-pemudi sekalian, di Malaysia ni kita belum ada tau, masakan nak biar Faizal Tehrani aja nak memperjuangkannya, renung-renungkan. Pernah kuterbaca entry dari salah seorang idolaku, kalau x salah blog saiful Islam, kata beliau dalam kita membawa dakwah tidak perlu kita menzahirkan kita wakil baju hijau atau biru atau apa-apapun, cukup sekadar dakwah yang kita bawa. Jadi, sahabat-sahabat sama-samalah kita fikirkan dalam method penyampaian dakwah yang efektif dandipraktikkannya. Pernah kudengar, apa yang dikatakan seseorang itu selalunya dia yang terlebih dahulu diuji, Ya Allah kuatkanku dijalanmu, jauhiku dari makna “futhur” dalam hidupku.
Wasaalam.

Read more...

Tuesday, October 27, 2009

celoteh exam....

salam,
blog ini mungkin dibekukan buat masa ini, sudah 2 minggu x update dan selepas ini mungkin akan datang dimasukkan entri2 yang lebih menarik dari sebelum ini, huhuhu. I.Allah kalau dicurahkan idea-idea dari penciptaku.

Buat sahabat-sahabat semua, ana doakan bittaufiq wannajah fil imtihan, yang dah abis exam nanti selamat bercuti, yang baru nak mulakan exam buat yang terbaik, sama-sama tingkatkan hubungn dengan Allah, pertingkatkan usaha as a preparetion for our exam, examination is not everything but something to think. hehehe.
Ampun dan maaf kupinta sepanjang perkenalan kita, halalkan makan mimum, ilmu dan jasa kalian yang pernah hamba ini rasai.
what must to remember:
  1. 3.5 ke atas
  2. esok mati
  3. manisnya syurga
  4. maju dan laju untuk Islam
  5. muslimat power!!!

Read more...

Tuesday, October 13, 2009

tarian poco-poco


Salam...

pada kali ini penulis ingin kongsikan kepada anda tentang sesuatu yang menggemparkan kerana penulis sendiri pernah buat. Iaitu tarian Poco-poco. Secara jujurnya penulis tidak pernah tahu dan ambil tahu tentang tarian ini, asal-usulnya dan motif tarian ini.

Namun segalaya berubah apabila satu kiriman emel daripada sahabat penulis,membuatkan penulis tersentak dan kaget sebentar. Mari sama-sama baca emel ini:

"Assalammualaikum.

Alhamdulillah kerana kita semua masih

bernafas lagi dgn keizinanNya. .

Saya ingin berkongsi dgn rakan2 semua tantang tarian pocoh2 yang

sedang hangat ditarikan oleh semua lapisan masyarakat,


umumnya masyarakat kita yg beragama islam terutama suri2 rumah

dan badan2 kerajaan ketika manghadiri kursus.

Sebenarnya tarian pocoh2 ini berasal dari Filipina bukannya dari

Indon.Ia ditarikan oleh masyarakat yg berugama kristian

ketika mereka menghadiri upacara sembahyang mingguan mereka.


Lihatlah sahaja bagaimana pergerakannya, yg membentuk salib.

Mungkin kita x perasan kerana kita suka mengikut2 sesuatu yg baru tanpa usul periksa.

Inilah cara musuh2 islam mengenakan kita sedangkan kita tahu apabila kita melakukan

sesuatu yg menyerupai sesuatu agama maka kita dikira merestui agama itu seperti amalan


yoga yg telah difatwakan haram kerana menyerupai agama hindu. cuma tarian pocoh2 ini


belum difatwakan haram lagi.

Marilah kita sama2 fikirkan.."

Masya Allah...penulis pernah terfikir dulu,kenapa tarian itu dimulakan dari kiri?


dan apa jenis senaman ini? relevankah tarian ini, yang kelihatan seperti tidak siuman?


Dengan emel ini 'terungkailah' persoalan itu semua. Jadi,penulis menyeru kepada diri penulis dan anda semua supaya mengambil inisiatif untuk tidak lagi 'menarikan' lagi tarian ini yang ternyata mensyirikkan Allah tanpa kita sedar.Dan paling utama memohon keampunan daripada Allah S.W.T atas kejahilan kita tentang perkara ini sebelum ini.

Semoga mendapat perhatian pihak berkenaan agar mengkaji secara terperinci tentang kesahihan perkara ini,asal usul dan kesannya kepada akidah Umat islam dan mengeluarkan fatwa tentang tarian ini,agar Umat Islam tidak berterusan di dalam kelalaian dan 'keasyikkan'
menarikan tarian ini.

WALLAHUALAM. ...
petikan dari emel ana.

Read more...

Tuesday, October 6, 2009

Buat sahabatku

Wahai saudaraku.
Kita sepatutnya bersyukur kerana dilahirkan sebagai seorang muslim, dan setiap muslim itu bersaudara. Bangunlah wahai saudaraku, lupakan kehidupan kita yang telah berlalu. Kita tak dapat melalui masa yang telah berlalu buat kali kedua. Mari kita bergerak menuju kejayaan, dunia dan akhirat. HEBAT DI DUNIA, HEBAT DI AKHIRAT.

Saudaraku,
jangan pandang pada orang yang bercakap, tapi pandang pada apa yang dicakap. Jesteru, aku memohon kemaafan andai kata selama kita bersaudara, ada peri laku yang aku lakukan telah melukakan hatimu. Tapi percayalah, aku tetap berada di hadapanmu untuk menangkis serangan musuh yang berada di depanmu,, dan aku akan tetap berada di sisimu untuk menemanimu, dulu, kini dan selama kita dapat bersama, InsyaAllah. Andaikata aku sebagai pemimpin, engkaulah yang akan aku betulkan. Andai kata engkau sebagai pemimpin, engkaulah yang akan aku sokong. Dan andaikata kita sebagai pemimpin, engkaulah yang akan menemaniku selama aku berjuang.

saudaraku,
engkaulah semangat perjuanganku selama mana aku berjuang menegakkan kalimah Allah di muka bumi ini. Andai kata aku gugur di medan perjuangan, maka engkau yang yang bakal meneruskan perjuangan ini. Siapa lagi yang dapat aku harapkan. Takkan nak aku harapkan Ah Chong, Muthu, Sandokan??? Mereka semua tidak faham tentang perjuangan Islam. Sememangnya aku mengharapkan semangat darimu, sebagai seorang teman seperjuangan.

saudaraku,
tingkatkan semangat, sediakan bekalan, mulakan langkah, maju bergerak ke hadapan. Ayuh!!! Mari kita mulakan serangan. Aku tidak rela melihat kemungkaran masih berleluasa di depan mata kita. Mereka berzina di depan kita, mereka melanggar hukum Allah di depan mata kita, mereka mensyirikkan Allah di depan mata kita. Aaaaarrrrrrggggggghhhhh!!!!! Tidak. Aku tak dapat menerima kenyataan ini. Siapa mereka itu. Mak, ayah, adik, abang, kakak, kawan kawan??? Aaarrrggghhh.. Tidak, tidak. Saudaraku, sanggupkah kau melihat semua ini berlaku??

Sahabat,
Usah di layan kutukan dan makian orang luar. Semuanya adalah sunnah orang berjuang. Kemewahan tidak akan memberikan nikmat hidup kepada kita. Carilah nikmat hidup dalam kesengsaraan memperjuangkan agama Allah.

Saudaraku,
terima kasih kerana menjadi saudaraku yang setia. Dan sekarang, engkau harus tahu yang aku sangat sayangkan perhubungan kita. Bertemu dan berpisah kerana Allah. Semoga Allah memberkati ukhuwanh fillah yang kita jalinkan. Marilah bersamaku dalam menegakkan kalimah Allah. Aku sangat mengharapkan semangat dan gandingan darimu, sahabat


Read more...

Wednesday, September 30, 2009

PERIHAL HATI........

Jika kita bergantung penuh pada Allah. kita tidak akan lekas menggelabah. Hati kita akan sentiasa tenang sama ada ketika ditimpa musibah atau ketika mendapat kebaikan.

Sentiasalah sucikan hati, memohon ampun dan beristighfar padaNya.

Ingat Allah.... hati jadi tenang..!

i. Andai hati masih kuat terarah ke dunia yang fana... kita masih hina dalam penilaian Allah.
ii. Andai hati kita masih bimbang/ takut dengan makhluk/manusia.... kita masih belum mengadap Allah dalam erti kata yang sebenarnya.
iii. Andai dalam hati masih terdetik, mengajak untuk beramal..... maknanya bantuan Allah sudah tiba.
iv. Andai hati membuat kita untuk tahu lebih banyak ilmu (mahu belajar).... tandanya Allah hendak kita cenderung padaNya.
v. Andai hati kuat untuk mengadu pada Allah.... seolah-olah pintu dialog dengan Allah telah terbuka.
vi. Andai hati kita kukuh/ kuat menghadapi musibah... tandanya Allah memberi petunjuk pada kita bahawa kita perlu bersabar.
vii. Andai dalam hati dapat menerima segala ketentuan (pahit/manis kehidupan,) ...tandanya Allah redho pada kita.
viii. Andai dalam hati kita dapat menghilangkan kepercayaan selain dari Allah...tandanya kita diperhatikan oleh Allah untuk mengadapNya.

"dikesempatan ini nak ucap gak kat semua blogger-blogger ikhwan wal akhowat, Selamat Hari Raya Minal Aidil Wal Faizin, dan Happy belated birthday kepada sahabat ana yang menyambut ulang tahun pada 9, 27,28 dan 29 September 2009, bukan x ingat nak ucap tapi saja baru nak ucap, siiru ala barakatillah"



Read more...

Monday, September 14, 2009

Jemputan Ijtima' Aidil Fitri


semua mahasiswa anak-anak kedah dijemput hadir bagi memeriahkan lagi majlis Hari Raya Kita ini, sambil merebut peluang untuk berdialog dengan MB dan exco negeri sendiri.
Sesiapa yang berasal dari negeri Kedah, sila copy n paste poster ni kedalam blog antum bagi meluaskan lagi publisiti ini.
syukran.

Read more...

Tuesday, September 1, 2009

Perkongsian...


Assalamualaikum,
Pagi ini hati ini diruntun perasaan sedih, pertamanya mendapat berita kematian abah kepada salah seorang sahabat seperjuanganku, keduanya mendapat berita kesulitan yang dihadapi kakak sahabatku juga, iaitu dugaan mengambil anak angkat.


Pada 28 hb baru-baru ni, selepas sahaja subuh, aku terus mengadap laptopku untuk menyiapkan assignment yang x selesai-selesai. Kerja-kerja tersebut berterusan sehinggalah aku menerima panggilan telefon jam 12.30 tghr. Sahabat Sesoff denganku meminta aku menghantarnya ke LCCT untuk bertemu kakaknya yang hendak ke U.K. Khabarnya, sebagai persediaan untuk mengambil baby kakaknya kiranya ditahan kerana VISA babynya yang belum lulus. Dalam benakku assignment masih banyak lagi yang belum siap sedangkan aku nak tolong sahabatku ini. Akupun terus teringatkan sahabtku di Acacia Evenue, dia pun boleh drive kereta. Selepas mendapat persetujuannya, aku mencari kereta yang ada untuk aku hantarkan kepada sahabatku ini yang duduk di Acacacia. Malangnya aku jumpa kereta agak lambat dan mengambil keputusan untuk ikut serta bagi menyingkatkan masa untuk menghantarku semula di kolejku.
Kami tiba di LCCT jam 2.00 ptg, flight yang dijadualkan pula jam 3.00 ptg. sempatlah dulu kami pergi bersolat. Di surau setelah solat, aku terima lagi panggilan dari sahabatku yang meminta tolong tadi supaya cepat kalau mahu berjumpa dengan kakaknya. Aku pun bergegas lah dengan sahabat sorang ni ke kawasan Departure. Dari jauh aku dah nampak baby yang comel montel tu, sebak juga kalau baby ni kena tinggal tambahan pulak kakak sahabatku ni sedang menyusukannya. Perjumpaan kami agak singkat kerana kakaknya tergesa-gesa untuk masuk. Kami menuggu kakaknya masuk sehingga jam 4.00 ptg kerana pesan kakaknya kalau tak keluar sehingga pukul 4.00ptg maknanya kakaknya sudah melepasi saringan2 penerbangan. Dipendekkan cerita, semalam sahabatku telefon memberitahu kakaknya dipenjara dalam bilik gelap selama 6 jam bersama babynya setelah tiba disana. Reasonnya, didakwa melarikan anak orang. Bukan setakat itu, kakaknya dibuang kerja dan diarahkan balik ke Malaysia pada 12hb ni. hmmm... sedihnya dengar.Tinggallah suaminya keseorangan disana untuk menyelesaikan PHD. Untuk makluman pembaca, kakaknya ni bekerja di UKM sebagai lecturer tetapi ke UK sebagai kerjasama dua hala.
Kesimpulannya, ana just nak berkongsi pengalaman ni kepada sahabat-sahabat, mana lah kita tahu kiranya keadaan ini akan berlaku kepada kita ataupun saudara kita pada masa kedepan nanti, bolehlah dijadikan panduan. Bukan ini silap kakaknya kerana selepas visa x lulus, kakaknya telah mendapatkan surat guaman sebagai surat sokongan tetapi sistem undang-undang yang berlainan antara Malaysia dan U.K memberi kesan yang cukup berat.








Read more...

Tuesday, August 25, 2009

kehadiranmu mengubah rutinku



Bismillahirrahmanirrahim,


Alhamdulillah, sehingga ke hari ini masih diberi kesempatan untuk menghirup nafas di muka bumi Allah s.w.t, bila difikir-fikirkan, sudah lama diri ini tidak mencoretkan apa-apa untuk blog ini, nak dikatakan sibuk tidak la sangat tetapi kekeringan idea apa yang hendak dituliskan, apatah lagi ilmu di dada pun tidak la banyak seperti blogger2 lain kalau nak dikongsikan pun.


Menjelang Ramadhan al-mubarak ni, setinggi kesyukuran kita panjatkan kepada Allah s.w.t kerana masih diberi peluang untuk bertemu dengan madrasah tarbiyah ini untuk kita bersama-sama mengislahkan diri kita untuk lebih dekat dengan Allah pencipta sekalian alam. Berkata-kata dengan lisan memang begitu mudah dikeluarkan tetapi diri ini sedar untuk mengaplikasikan dalam rutin harian tidaklah semudah yang dikatakan, bagi sahabat yang sesituasi dengan diri ini (maksud saya susah nak aplikasikan dalam rutin harian untuk bertaqarrub pada Allah) ayuh kita bersama-sama mujahadah meningkatkan amalan harian kita, Ramadhan wasilah merasai kecintaan kepada Allah s.w.t.


Sememangnya tidak dapat dinafikan dalam bulan barakah ini, rutin harian kita akan berubah sedikit sebanyak. Kebiasaannya setiap pagi kadang-kadang bersarapan kadang-kadang tidak tetapi dalam bulan ini, semua umat Islam akan bangun untuk mendapatkan pahala sunat bersahur seawal pagi-pagi lagi, selain itu, pada tengahari kebiasaannya kita terkejar-kejar untuk makan tengahari tak kiralah di café kampus atau kantin sekolah ataupun di rumah sendiri, namun pada bulan ini kita tidak lgi perlu memikirkan waktu makan, banyak masa terluang yang boleh diisi dengan aktiviti bermanfaat. Pada malamnya, semua umat islam akan berbuka @ makan malam seperti waktu yang disarankan dalam Islam, kemudian surau-surau dan masjid-masjid yang pada kebiasaannya boleh dikira barisan soffnya kini dibanjiri semua umat. Bulan Ramadhan sememangnya membawa kelainan buatku.


Setahun lamanya kau pergi tinggalkan daku, kau pergi dengan niat setahun sekali, kini ku gembira dengan tahun ini, ku harap kau juga sama sepertiku kerana kita bertemu kembali oh Ramadhan...


Buat tetamu Ramadhan,

untukmu rahmat dan maghfirah,

air mata taubat,

dendangan tadarus,

selimut terawih dan

bantal tahajjud,

selamat menaiki penerbangan Ramadhan Air,

bernombor 1430H,

kita akan terbang dengan ketinggian 30/30 hari

ke atas permukaan haus dan lapar,

para penumpang diwajibkan untuk memasang niat

PUASA dan menegakkan kerusi SOLAT,

penerbangan ini bebas asap PERSELISIHAN,

saya selaku anak kapal yamg bertugas

mengucapkan

"SELAMAT MENEMPUH MADRASAH TARBIYAH RAMADHAN",

mohon kemaafan atas segala kekhilafan selama ini,

RAMADHAN KAREEM...


Read more...

Friday, August 14, 2009

Dimanakah kita??

Ada orang menyangka ibadah itu sekadar rukuk
dan sujud
di tikar sembahyang. Atau mengalunkan ayat-ayat
Al Quran dengan penuh khusyuk dan tawadhuk.

Atau
menggentel biji tasbih dengan berzikir dan
bertahmid.
Atau sekadar membahagi-bahagikan harta kepada
fakir miskin.
Ibadah itu luas pengertiannya. Seluas lautan yang
tak bertepi.

Ibadah tidak terbatas pada sembahyang
sunat
berpuluh-puluh rakaat. Ia tidak terbatas pada puasa
sunat seperti puasa Nabi Daud; sehari berpuasa
sehari berbuka.

Pun tidak dikhususkan kepada
membayar zakat,
menunaikan haji dan sebagainya.
Ibadah adalah pengabdian diri kepada Allah. Dan
antara
bentuk pengabdian diri yang tidak ketara dan tidak
perlu mengeluarkan tenaga ialah ingatan hati dan
rintihan hati kepada Allah. Ia merupakan ibadah
yang
besar nilainya di sisi Allah. Mudah tetapi tidak
ramai
yang mampu melakukannya.
Mengingati Allah dikira ibadah kerana ia
menandakan
seorang hamba itu benar-benar berhati hamba.
Hamba
yang tak punya apa-apa. Yang sewaktu datang ke
dunia,
tak membawa walau seurat benang di tubuh.
Justeru hati
sentiasa ingat kepada Yang Maha Pencipta,
sentiasa
mengharap bantuan-Nya dan sentiasa bergantung
kepadaNya. MengingatiNya menimbulkan rasa
syukur atas
segala nikmat kurniaanNya.
Namun berapa kerat di antara kita yang ingat akan
Allah. Ramai yang lalai dan lupa. Dalam
sembahyang,
fikiran menerawang entah ke mana. Apatah lagi di
luar
sembahyang. Renungilah sabda kekasihNya
dalam sebuah
hadis Qudsi yang bermaksud:
“Wahai anak Adam! Jika engkau ingat kepadaKu,
Aku
juga tetap ingat kepadamu. Dan jika engkau lupa
kepadaKu, Aku masih ingat terus kepadamu.
Apabila
engkau taat kepadaKu, maka pergilah ke mana
saja yang
engkau suka, di tempat engkau mematuhiKu dan
Aku
mematuhimu, dan engkau mengikhlaskan
kecintaanKu
kepadamu, kemudian engkau memalingkan diri
daripadaKu,
sedang Aku tetap mengambil berat terhadapmu.
Siapakah
yang memberimu makan sewaktu engkau masih
janin di
dalam perut ibumu. Aku tetap menguruskan segala
keperluanmu dengan baik, sehingga terlaksana
semua
takdirKu terhadapmu. Apabila Aku lahirkan engkau
ke
alam dunia, engkau lalu membuat maksiat. Bukan
begini
sewajarnya balasanmu terhadap siapa yang
berbuat baik
kepadamu.”
Memang wajar kita mengingati Allah yang telah
banyak
memberi nikmat kepada kita. Allah yang sentiasa
ingat
akan kita. Yang terus saja memerhatikan kita.
Yang
terus mengasihani kita. Yang terus memberi rezeki
kepada kita walaupun Dia seringkali diderhakai.
Dengan apa patut kita balas nikmat Allah yang
terlalu
banyak itu. Ibarat orang yang sedang bercinta,
cukuplah asal dikenang atau diingati orang yang
dicintai. Begitu juga dengan Allah. Ingatlah Dia
kemana kita pergi. Ingat akan Allah bukan
semestinya
di tikar sembahyang saja. Biar tubuh bersama
manusia
tetapi hati bersama Allah. Agar setiap detik kita
sentiasa dalam ibadah. Rasulullah bersabda yang
maksudnya:
“berfikir sesaat itu lebih baik daripada
sembahyang sunat seribu rakaat (yang tidak
khusyuk).”
Demikian keutamaan bagi orang yang sentiasa
berfikir
tentang kebesaran Allah. Akal yang berfikir akan
meruntun hati agar sentiasa ingat kepada Allah.
Apabila hati selalu mengingatiNya, terasa betapa
hampirnya Allah dengan kita. Hati akan selalu
bermunajat dengan Allah; menginsafi kelemahan
diri,
lantas mengharap belas kasihan Allah kepada kita
yang
terlalu banyak berbuat dosa. Hati merintih dan
mengharap rahmat Allah yang maha luas itu.
Datanglah
perasaan betapa hinanya diri yang berasal dari
setitik
air mani. Tanpa rahmatnya tinggallah kita dalam
kehinaan selama-lamanya.
Rintihan hati inilah tanda kita hamba yang tak
punya
kuasa apa-apa untuk menghalang kudrat dan
iradahNya.
Tak berupaya menepis Qadak dan QadarNya.
Hanya belas
kasihan Allah yang diharapkan dapat menjauhkan
diri
daripada segala bala bencana. Hati yang tidak
pernah
ingat, apalagi merintih kepada Allah, adalah hati
seorang tuan.

Read more...

Wednesday, July 15, 2009

Muslimat power!!













Ini gambar polis wanita Iran sedang menjalani latihan. Membuktikan aurat dan pakaian tidak menghalang tugas tetapi ia adalah hak Allah dan mahkota (maruah) wanita yang perlu dijaga. Aurat tertutup bukan bererti fikiran tertutup, sama dengan yang berfikiran tidak terbuka (bengap), walaupun auratnya sentiasa lebar terbuka. Maka, renungkanlah. ...
Jagalah hak Allah, nescaya Allah akan menjaga hak dan tidak akan melupai kamu!!!


bangkit wahai mujahidah!!!

Read more...

Tuesday, July 7, 2009

Muhasabah tengok....

Wahai abnaul harakah penggerak harakah islam,

Islam itu tinggi dan tiada yang lebih tinggi darinya,

Cuma yang tak pasti adakah kita tinggi peribadi?

Untuk memikul amanah suci!

Kita asyik berjaga malam untuk liqa’, bincang k.keja program,

tetapi kita tak bertahajud,

kita kuat berjuang,

tetapi kurang mentadabbur al-quran,

kita banyak berceramah, bercakap,

tetapi kurang berzikir,

kita kuat berjihad menegak islam,

tetapi diri sendiri kering kontang dengan thaqofah,

kita hanya pandai bercakap tetapi tak buat,

kita banya lakukan maksiat tetapi tak bertaubat,

kita hanya pandai amar ma’ruf tetapi subuh bnyk lewat,

kita bnyk bercakap soal ikhlas,

tetapi ria’ menguasai diri.



Aduh, hinanya diri ini, adakah aku akan digelar jundullah dihadapannya kelak, takutnya diri ini jika segala pengorbanan yang ku lakukan hari ini akan menjadi debu yang berterbangan.



Sama-sama kita bermuhasabah diri dan saling menegur salah silap yang dilakukan, jadilah seorang sufi lagi haroki, takbir.



caranya.... marilah sama-sama kita makan dengan tarbiyah ruhiyyah pulak...



JAGA 7 SUNNAH RASULULLAH S.A.W.


1) Tahajjud, kerana kemuliaan seorang mukmin terletak pada tahajjudnya.

2) Membaca Al-Qur'an sebelum terbit matahari.

3) Jangan tinggalkan masjid terutama di waktu shubuh.

4) Jaga solat dhuha, kerana kunci rezeki terletak pada solat dhuha.

5) Jaga sedekah setiap hari.

6) Jaga wudhu terus menerus kerana Allah menyayangi hamba yang berwudhu.

7) Amalkan istighfar setiap saat.



P/S Kalu x boleh buat semua, jangan tinggal semua...
Read more...

Wednesday, June 24, 2009

tahniah abang dan kak ira

Bismillahirrahmanirrahim...
Alhamdulillah, hari ini merupakan hari ke 24 anak buahku dilahirkan. Mohd Irfan Amani bin Mohd Mursyidan. Tahniah kepada abangku yang berjaya menimang dua orang anak dalam usia baru 24 tahun. InsyaAllah, raya ini kita akan ketemu di tanah air tercinta Malaysia. Love u all so much.

kakaknya Nurina Amani, baru mula akrab dengan adiknya
walaupun pada awalnya ada sedikit cemburu
abangku, memang sedia maklum dngn sifat carringnya

seronoklah tu, dah dua kali sambut anak sendiri depan mata,
semoga menjadi suami dan bapa yang mithali.

buat abangku dan akak iparku, bersabarlah di bumi perantauan, semoga kalian dapat membesarkan anak-anak kalian mengikut landasan syariat yang ditetapkan. InsyaAllah kita akan bertemu raya ni. Buat satu-satunya abangku yang jauh nun di bumi Ireland.


ayah dan abangku

Seingatku, pada 21hb lps, hati ini tergerak untuk mengirim mesej sebagai ucapan hari bapa buat ayahku. Apa yang dibalasnya, hmm adik bagi hadiah kasut kat ayah. jadi barulah ku faham
rupanya-rupanya ada maksud tersembunyi, nak hadiah la tu. hmm, ketika aku masih kecil dulu, mind setting ku pada ayah adalah seorang yang garang dek kerana didikan yang diberikan memang tegas. Mungkin kerana Pekerjaannya sebagai seorang polis membuatkan characternya begitu. Setiap pagi kami akan dikejutkan serentak dan dimandikan oleh abangku, kemudian pulang dari sekolah, kami tidak dibenarkan keluar rumah sehingga jam 5petang dan pulang mesti sebelum jam 7malam. Pada malamnya, sesudah membaca al-Quran dengan mak, kami akan mengulangkaji atau menyiapkan homework depannya sendiri. Pada setiap hujung minggu hari jumaat, satu keluarga akan mengikutnya berjoging di sekitar kampung. Masa tu, sesiapa yang cakap tidak pernah dirotan, memang tipu la, semua kami dari anak sulong hingga anak ke kelima kecuali yang bongsu ja( tu yang jeles tu), semua penah rasa.
Tapi, apabila kami adik beradik ni dah menginjak dewasa (sikit ja la) perwatakan ayah begitu berubah, sifat penyayangnya begitu terserlah, masih ku ingat ketika seminggu aku jatuh sakit, ayah begitu concern denganku, pada minggu terawal sekembalinya aku ke kampus, setiap hari akan ku terima mesejnya untuk mengikuti perkembanganku dari segi kesihatan dan pelajaranku. Mungkin inilah sifat naluri seorang bapa, tidak akan menzahirkan secara lisan akan kasih sayangnya, ingat lagi mak cerita kalau kami dirotan, nangis memang nangislah, tetapi pada malam selepas kami tidur, baru ayah akan membelek-belek badan kami yang dirotan.
Terima kasih ayah, kerana didikanmu lah kami adik beradik mampu berdiri seperti sekarang. Mengenal erti hidup yang berdisiplin, dan pandai menjaga maruah diri, keluarga dan agama.
Selamat Hari Bapa, AYAH....
Roalli bin Bakar ( ayah)
Hjh Sobariyah binti Abd Hamid (ibu)
Muhammad Mursyidan Roalli (chef, Ireland)
Anis Munirah Roalli ( Pengajian Al-quran dan As-Sunnah, USIM)
Nurul Mu'azzah Roalli (Ekonomi dan Muamalat, USIM)
Muhammad Azlan Muarrif Roalli (form 4. Maktab Mahmud, Padang Terap)
Ahmad Muammir Roalli (form 2 Maktab Mahmud Padang Terap)
Ummi Mardhiyah Roalli (darjah 6)



Read more...

Monday, June 22, 2009

KEPENTINGAN UKHWAH DALAM BERORGANISASI

Assalamualaikum warahmatullahiwabarakatuh...

Kali ini ana ingin mengutarakan tentang kepentingan ukhwah. Seperti yang kita maklum, ukhwah adalah sesuatu yang subjektif dan kalau kita bicarakan dari malam sampai ke pagi pun belum tentu akan habis bicaranya, secara teorinya kita mampu mengatakan itu dan ini dalam menguatkan ukhwah, tetapi bila sampai time praktikal baru kita kenal setakat manakah nilai ukhwah kita.
Dalam berorganisasi, kepercayaan pada kebolehan diri sahabat lain amat penting bagi memastikan keberlangsungan dan kejayaan sesuatu misi dan visi yang ingin dicapai. Pada sesuatu keadaan, kita kadang-kadang selalu terlepas pandang pada kebolehan sahabat kita sendiri, yang asyik kita tumpukan hanya kepada sahabat yang sedia maklum menonjol. Adakah kalian bersetuju jika ana katakan cara begitu sebenarnya boleh menghapus keyakinan dan hamassah sahabat kita sendiri.

Sebenarnya, jika kita terlalu menekankan "aku rapat dengan dia kerana nak rapat ukhwah", comfirm hadaf dia tidak tercapai kerana ukhwah mengambil masa yang lama untuk dibentuk, sebaliknya kalau kita bersahabat dengannya atas dasar satu aqidah, bergabung demi melaksanakan visi dan misi organisasi, Insyaallah, ukhwah tersebut akan mengiringi seiring dengan hadaf utama kita.
Mengimbau sejarah perjuangan Rasulullah s.a.w, Peringkat ta’sis Rasulullah saw satukan sahabat assabiqun al-awwalin dengan ukhwah melalui doktrin berterusan melalui usrah di rumah Al-Arqam Abi Al-Arqam. Ukhwah terjalin melalui wehdatul aqidah iaitu kalimah syahadah. Ketika berhijrah ke Madinah, langkah pertama yang rasulullah ambil dengan mempersaudarakan muhajirin dan ansar, Membina masjid, mendamaikan aus dan khazraj. Akhirnya, natijah yang diperoleh Ukhwah umat Islam bersatu dibawah satu panji kepimpinan islam melalui Khilafah Islamiyyah.
Kesimpulan yang kita boleh ambil disini, sejauh mana pengalaman yang kita miliki, tetapi dalam gelanggang baru yang kita duduki, kita perlu ada sifat merendah diri , mendahulukan pendapat sahabat yang hendak dikemukakan, dan ikhlas dalam persahabatan, insyaAllah kemanisan ukhwah akan hadir dalam persahabatan kita.
Duhai sahabatku, kita diikat atas satu aqidah, tuntutan aqidah menemukan kita untuk bersama, namun diriku sedar kita masing-masing masih kekok, belum mengenal peribadi antara satu sama lain. Ukhwah terdahulu yang pernah kita miliki di tempat lama yang kita rindu-rindukan, agung-agungkan tetapi usah gusar wahai sahabat, masa dan taklif yang akan mebuktikan ukhwah bukan mustahil dalam hubungan kita. InsyaAllah marilah bersama kita mempraktikkan teori ini bagi menikmati halawah dalam berorganisasi demi memartabatkan penghayatan islam dikalangan ummah islam.



  1. Taawun(saling menolong)

  2. Tanaashur(saling mendokong)

  3. Taraahum(saling berkasih - sayang)

(dari Dr Yusof Qaradawi dalam bukunya ‘Sistem Masyarakat Islam dalam Al-Quran dan assunah’)

uhibbukum fillah, wassalam.



Read more...

Monday, June 8, 2009

ujian Allah

Bismillahirrahmanirrahim,

Sedar tidak sedar sudah hampir dua minggu tak update blog ni. Apabila diingatkan kembali dalam minggu lepas merupakan minggu musibah yang Allah datangkan bwt hamba ini tidak henti-henti.
Bermulanya pada hari Selasa apabila purse kepunyaan ana hilang dalam beg ketika sedang menunaikan solat di Surau FKP, kemudian selang sehari sakit pula datang menjengah. Ana tidak dapat bayangkan dalam masa 3 hari, semua benda yabg tak pernah berlaku, berlaku dengan berturut-turut. Apabila purse hilang, pergi buat laporan di Unit Keselamatan USIM, kemudian dibawa ke Balai Polis untuk membuat laporan dengan menaiki kereta Keselamatan Usim, pastu bergerak ke Jabatan Pendaftaran untuk buat kad pengenalan baru tetapi duit tak cukup balik macam tu aja, malam demam, esok seharian tak keluar bilik then kak yu dan fatin datang, terus bawa ke klinik, disyaki Denggi, ambulan hantar ke Hospital Seremban, masuk wad semalam tambah darah dan 3 botol air. demam tak juga kebah dan ambil keputusan balik kedah, seminggu di Kedah, ambil keputusan balik sini semula walaupun kesihatan belum pulih sepenuhnya, dek kerana terlalu memikirkan assignmen dan projek yang tergendala seketika.
Begitula al-kisah ana, tengah bersemangat membawa misi USIM, berjuang mengangkat mahasiswa USIM, Allah nak uji sikit hambanya ni. dlam masa yang singkat, ana dapat rasa naik kereta pegawai keselamatan USIM, naik ambulan, masuk wad, buat laporan kat Balai Polis dan adalah lagi yang tak terfikirpun sebelum ni. Sahabat-sahabat ana tolong doakan kesihatan ana cepat sembuh moga segala urusan ana dapat diselesaikan dengan sempurna, dan jutaan terima kasih kepada sahabat-sahabat ana yang sudi bawa ana ke klinik, teman di hospital, teman ke pusat keselamatan, jaga ana ketika sakit, dan hantar ana ke terminal bas, Seremban. Allah sahaja dapat membalas jasa kalian. uhibbukum fillah.
wassalam.
Read more...

Sunday, May 24, 2009

Dr Ridzuan


video
pengajaran yang boleh kita ambil, apabila Allah mahu memalingkan seseorang, dengan sekelip mata sahaja dia mampu lakukan, disinilah pentingnya pergantungan kita pada Allah,
Ya Allah, tuthabbit qulubana Ya Allah!!
bersamalah kita doakan vocalis kumpulan nasyid Saujana ni kembali ke jalan sepatutnya.

Read more...

Friday, May 22, 2009

DULU LAIN KINI LAIN




salam ukhwah wahai sahabat,
bertemu kembali kita di alam maya ini, di sini sukalah penulis membawa suatu perkongsian pengalaman ketika mengikuti Program Kepimpinan dan Pemantapan Intelektual, Janda Baik Pahang. jika sebelum-sebelum ini penulis pernah mengikuti program-program yang berbentuk islamik tetapi kali ini penulis terpaksa berlapang dada menerima trainer-trainer yang agak berbeza seperti tidak menutup aurat dan sebagainya.



Perjalanan para peserta dari Usim mengambil masa selama hampir dua jam, kemudian sarapan dan bermula slot perkenalan. Apabila masuk waktu Zohor, peserta masing-masing dilepaskan untuk check in bilik masing-masing dan bersolat. Dan antara aktiviti yang dilakukan dalam program ini adalah ceramah, treasure hunt, presentation, memasak, 8 point star, pendedahan membina personaliti diri, pengucapan awam dan sebagainya.



Sebenarnya tujuan yang hendak penulis sampaikan dalam penulisan ini bukanlah hendak menceritakan aktiviti-aktiviti yang disampaikan tetapi kelainan yang penulis hadapi yang bercanggah dengan tarbiyah yang pernah dilalui sebelum ini. Ini mungkin peluang yang penulis dapat untuk lebih membuka mata tentang realiti kehidupan sekarang.



Kalau dulu ketika penulis masih menuntut diperingkat sekolah menengah, keadaan ini mungkin tidak pernah penulis hadapi dek kerana program-program yang dijalankan secara berasingan antara lelaki dan perempuan, tetapi disini keadaannya jauh berbeza jadi masa ini lah menguji seseorang dan terpulang kepada pendiriannya untuk mempertahankan jati diri.



Satu kelainan yang penulis nampak apabila bentuk-bentuk denda yang dilaksanakan seperti menari ala hindustan, dipaksa membisikkan "saya suka awak", budaya salam dengan bukan muhrim (penceramah), match maker, dan sebagainya memang memberi kejutan buat penulis. Ini kerana apa yang penulis bimbang, sekiranya bentuk didikan ini yang diterima dikalangan remaja sekarang, apakah Malaysia dapat melahirkan pewaris pemimpin yang berpotensi pada masa depan. Bak kata pepatah, "pemuda harapan negara, pemudi pewaris bangsa"



Satu perkara yang perlu kita ingatkan, pada era globalisasi kini keadaan seperti inilah yang menjadi realitinya, masyarakat menjadikan isu agama perkara kedua lantaran terlalu mengagung-agungkan dunia. Manusia sekarang lebih cenderong mengejar pada kekayaan dunia kemudian berbangga dengan hasil yang dimiliki tanpa bersandarkan kepada kekuasaan Allah. Dan paling menyedihkan penulis, ada penceramah yang datang dengan penampilan ketatnya, takhta kepala dibuka tanpa seutas benang bewarnakan keperang-perangan, bercerita tentang hati seorang hamba, peribadi dan hubungan dengan Allah dan ditambah lagi dlm ucpannya "jangan dinilai seseorang berdasarkan secara luaran". sememangnya peribahasa " don't judge by it's cover" boleh digunakan tetapi bukankah Rasulullah s.a.w pernah berkata, "luaran seseorang itu menggambarkan keperibadian seseorang itu". 


Oleh itu wahai sahabat,
ingin penulis berpesan, kita sebagai insan yang dipilih menerima didikan agama dari kecil hingga sekarang jagalah keperibadian, maslahah ummah jadi keutamaan, tidak salah mengejar kekayaan, tidak salah menyibukkan diri dengan hal dunia tetapi semua itu merupakan ladang kita untuk akhirat kelak. Seramai manakah umat nabi Muhammad sekarang berbangga mempraktikkan sunnah Nabi Muhammad s.a.w dalam cara hidup mereka, masing-masing lebih berbangga dengan "trend". Apa ertinya saya menganut agama Islam?


Bermula pada saat ini, buat pejuang agama-agama Allah,

kita telah memilih jalan mewakafkan diri pada perjuangan,

mempertahankan syiar Islam, ketepikan perkara yang membawa kelalaian, perkara remeh temeh, tinggalkan keselesaan hidup. fikirkan golongan yang dahagakan Islam.

Jangan ketepikan umat Islam yang lari dari jalan sebenar, jadikan mereka sebagai peluang kita melaksanakan tanggungjawab sebagai khalifah Allah, mumarisahkan diri dengan tarbiyah ruhiyyah, jagalah hubungan dengan Allah, jaga hubungan dengan manusia, hablumminallah, hablumminannas, suburkan UKHUWWAH ISLAMIYYAH.


Seperti pesanan Salahuddin al-Ayubi sebagai persiapan yang perlu ada untuk menegakkan Islam ialah (kunci umat Islam menang) :



  1. quwwatul iman wan a'qidah

  2. quwwatul ukhuwwah

  3. quwwatul silllah

selamat beramal wahai ansorullah


Read more...

Thursday, May 21, 2009

lamaran isteri kedua

sebuah cerpen khas ditujukan buat mujahidah-mujahidah sekalian............

"Awak sudi jadi isteri kedua saya"

“Awak sudi jadi isteri kedua saya?” tanya Fikri tegas dan yakin.
Tiba-tiba mata Fatimah merah, air mata mula bergelinang di kelopak bawah.

“Tak sangka awak sudah beristeri! Awak jahat! Sanggup mempermainkan hati saya. Awak ingat saya tiada maruah? Hah!” pekik Fatimah dengan suara tersekat-sekat.

Mata Fikri liar melihat kiri kanan, mungkin ada sesiapa yang memandang perlakuan dia dan Fatimah. Bukan takutkan pandangan manusia, tetapi lagak Fatimah langsung tidak selari dengan penampilannya.

“Saya ingat kita lama berkawan, awak masih bujang. Tapi rupa-rupanya… ” Fatimah mula sebak.
“Tak. Maksud saya…”

“Sudah! Jangan bermulut manis lagi. Cukup!” potong Fatimah dengan kasar.

“Awak nampak macam alim, tapi sanggup menipu saya. Dan awak sanggup melamar saya menjadi isteri kedua awak. Awak ingat saya ni siapa?”suara Fatimah semakin tinggi, setinggi egonya.

Fikri diam seribu bahasa. Dia sudah tahu `Fatimah’ di sebalik Fatimah yang dia kenal selama ini.

Fatimah bergegas dari situ sambil mengelap air mata dengan tudung labuhnya berwarna kuning. Dalam hatinya, Fikri seolah-olah menghinanya apabila memujuknya untuk bermadu.

Fikri muram. Namun masih terselit kekecewaan di sudut hatinya. Kekasih hatinya belum bersedia rupa-rupanya.

“Ada hikmah,” bisik hati kecil Fikri, sekecil pandangannya terhadap Fatimah.

Hujung minggu berjalan seperti biasa. Program-program dakwah menyibukkan jadual Fikri sebagai seorang muslim yang beramal dengan apa yang diyakininya. Duitnya banyak dihabiskan untuk memenuhi tuntutan dakwah yang seringkali memerlukan pengorbanan yang tidak berbelah bahagi. Namun, hatinya tegas dan yakin bahawa inilah jalannya. Jalan yangmembawa dia menemui Tuhannya dengan hati yang tenang serta bahagia di hari kelak.

Keyakinan serta keaktifan Fikri berdakwah sedikit sebanyak memenangi hati gadis-gadis dalam jemaahnya. Malah, Fikri dilihat sebagai calon suami yang bakal memandu keluarganya nanti ke arah memperjuangkan agama yang dianutinya sejak sekian lama. Sudah terlalu ramai muslimah yang menaruh hati padanya, namun, Fatimah terlebih dahulu rapat dan memenangi hati Fikri. Bagi Fatimah, Fikri seperti pelengkap kepada dirinya. Namun, hanya sehingga saat Fikri melamarnya menjadi isteri kedua.

Fikri masih lagi aktif dalam dakwah meskipun hubungannya dengan Fatimah nampak seperti tiada jalan penyelesaian. Dia mahu berbaik dengan Fatimah, namun sikap Fatimah yang keras dan kurang memahami erti dakwah membantutkan usaha Fikri tersebut. Bagi Fatimah, Fikri tak ubah seperti lelaki lain.

Gerak kerja dakwah Fikri berjalan seperti biasa. Siangnya ke hulu kehilir memenuhi program serta amal jariah kepada masyarakat. Malamnya sibuk dengan mesyuarat dengan sahabat-sahabat seangkatannya. Fikri semakin percaya jalan dakwahnya, sama sekali dia tidak akan berganjak dari jalan ini hatta datang ancaman sebesar gunung sekalipun. Dia terlalu matang, jauh sekali daripada pemikiran pendakwah lain yang semudanya.

Namun, Allah s.w.t. Maha Mengetahui lagi Maha Pemurah. Sekali lagi Dia menghantar seorang perempuan bagi menguji Fikri – sama ada dia menjadi pemangkin atau perencat bagi dakwah Fikri.

Suatu petang dalam suatu program dakwah di sebuah madrasah, Fikri dikejutkan dengan luahan ikhlas dari sahabat lamanya, Nusaibah. Fikri sekali lagi gusar takut-takut Nusaibah tidak dapat menjadi sayap kiri perjuangannya selepas berumahtangga nanti. Isteri pertamanya sudah pasti membawa Fikri menemui Tuhannya, namun, Nusaibah yang kurang dikenalinya adakah sama seperti Fatimah atau tidak?
Fikri bercelaru, tetapi tidak bermakna lamaran Nusaibah ditolak. Dia meminta sedikit masa untuk memikirkan keputusan tersebut.

Setelah merisik pemikiran Nusaibah daripada beberapa sahabat terdekatnya, Fikri berjumpa dengan Nusaibah bertemankan sahabat baiknya. Dengan tegas dan yakin, sekali lagi Fikri mengulangi soalan yang pernah ditanya kepada Fatimah.

“Awak sudi jadi isteri kedua saya?” tanya Fikri tanpa segan silu.

“Sudi,” jawab Nusaibah ringkas.

“Er, betul ke ni?” tergagap Fikri menerima jawapan Nusaibah yang tenang dan yakin.
Nusaibah mengangguk kepalanya sedikit. Langsung tiada rasa takut mahupun kecewa apabila lamaran sebagai isteri kedua yang dilafazkan oleh Fikri.

“Kenapa saya?” tanya Fikri ingin tahu.

“Saya ingin membantu gerak kerja dakwah awak,” jawab Nusaibah yakin tetapi sedikit malu.

“Baiklah,” jawab Fikri tersenyum.

Akhirnya, Fikri dikurniakan sayap kiri yang sangat membantu dalam gerak kerja dakwahnya selama ini.

Setelah seminggu mendirikan rumahtangga bersama Nusaibah, Fikri terasa dakwahnya semakin laju. Jadualnya senang, pakaiannya dijaga, makannya disedia. Malah, Nusaibah sangat membantu gerak kerja Fikri semampu mungkin. Setiap kali turun ke lapangan untuk berdakwah, Fikri membawa Nusaibah untuk membantu kerja dakwah seadanya.
Kadang-kala letih menyinggah Nusaibah. Suaminya terlalu kerap keluar berdakwah, seperti mesin yang tiada hayat. Namun, inilah yang dia yakini sebelum berkahwin dengan Fikri. Membantu suami melancarkan gerak kerja dakwah. Nusaibah juga berjaga-jaga takut dirinya pula yang menjadi pembantut atau penghalang dakwah suaminya.

“Abang, saya nak tanya boleh?” sapa Nusaibah dalam kereta sewaktu dalam perjalanan ke sebuah program dakwah.

“Ye sayang?” jawab Fikri sambil memandu.

“Abang tak pernah pun bawa saya jumpa isteri pertama abang,”luah Nusaibah yang sangat teringin berjumpa dengan madunya.

“Dah sampai sana nanti, kita akan jumpa,” Fikri menoleh sedikit ke arah Nusaibah, sambil tersenyum.

“Yeke? Dia datang program tu rupanya,” jawab Nusaibah riang.

Hatinya berdebar ingin berjumpa madunya yang banyak membantu Fikri dalam gerak kerja dakwah. Di sudut kecil Nusaibah, dia merendah diri kerana usahanya membantu dakwah suaminya hanya sedikit berbanding dengan isteri pertama Fikri yang banyak membantu selama ini. Tidak hairanlah Fikri aktif dalam dakwah sebelum ini.

“Kita dah sampai,” Fikri membuka pintu keretanya sambil memegang beg berisi fail di tangannya.

Fikri berdiri, mengadap ke arah sebuah khemah di hadapan masjid, lalu menoleh ke arah Nusaibah yang berdiri di sebelah kiri kereta.

“Itu isteri pertama abang,” Fikri menuding jari ke arah khemah tersebut.

“Mana bang?” Nusaibah mengecilkan matanya, fokusnya mencari arah jari Fikri.

“Tak nampak pun,” Nusaibah meninggikan sedikit hadapan kakinya.

“Siapa nama isteri pertama abang?” Nusaibah sangat berdebar.

Fikri tersenyum lebar, memandang Nusaibah penuh tenang.


“Perjuangan, ” jawab Fikri.

Read more...

Sunday, May 17, 2009

kaulah ibuku, kaulah guruku

ibuku yang ku cintai, Hajjah Sobariyah Abd Hamid.

mak,
terima kasih yang tidak terhingga atas jasamu membesarkanku,
perit jerih yang kau tempuhi melayan kerenahku,
pengorbananmu membesarkanku tidak pernah mengenal erti kesusahan,
segalanya diharungi dari mula mengandungkanku, melahirkanku,
membesarkanku dan mendidikku,
biar dirimu terluka, hati anak tetap dijaga,
demi keperluan kami adik beradik, apa jua sanggup kau ikhtiarkan,

mak,
aku bangga mempunyai ibu sepertimu,
semangatmu, kekentalanmu, biarpun ilmu masih dituntut,
kami tidak pernah kau abaikan,
kejayaanmu mengharungi nama masyarakat,
menambah kekagumanku padamu,
mak aku sayang dan cinta padamu seluruh jiwa ragaku,
selepas cintaku pada Tuhanku dan Rasulku.
Selamat Hari Ibu, mak.
mak,
pekerjaanmu begitu mulia,
seorang guru yang sanggup mengorbankan masa dan tenaga,
demi memastikan didikan diterima anak-anak muridmu,
kau mendidik mereka sepenuh jiwa dan raga,
kegagalan mereka turut kau rasai,
kejayaan mereka kau banggakan ibarat kejayaan anakmu sendiri,
aku menjadi saksi, khidmatmu pada anak bangsa bukan atas dasar
mencari pendapatan semata-mata, namun didikan yang kau utamakan,
biarpun dari pagi hingga ke petang dan kadang-kadang sehingga malam,
masamu terpaksa kau korbankan, namun itu bukan ukuran, semuanya demi
kejayaan anak bangsamu,
Selamat Hari Guru mak,
ucapan dari bekas anak muridmu.....
Ya Allah,
sekiranya suatu masa nanti sudah tiba masanya kau menjemput
buah hatiku ini, kau makbulkan doaku ini,
aku masih mahu bertemu dengannya di akhirat nanti,
kau pertemukanlah kami disyurga nanti,
sebaik-baik tempat ciptaanmu,
Dengan namamu aku bersumpah,
ibuku seorang isteri yang solehah,
anak yang solehah,
dan ibu yang mithali.
pertemukanlah kami sekeluarga menyambung kehidupan
di alam syurga kelak....

Read more...

Friday, May 15, 2009

Team Building


Read more...

Thursday, May 14, 2009

assalamualaikum

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM………

Assalamualaikum buat ikhwah wa akhowat sekalian,

Rasanya sudah lama ana tidak mencoretkan apa-apa buat blog tercinta ini, pertamanya jutaan kemaafan buat sahabat yang mengunjungi blog ni kerana ana tak mampu nak perform yang yerbaik dan blog yang menarik seperti sahabat-sahabat sekalian.
Alhamdulillah, pejam celik dah selesaipun 2 semester ana berada di bumi USIM ni, dan sekarang tengah mengikuti short sem sehingga akhir bulan jun nanti. Alhamdulillah, tamatnya semester dua bermakna tamatla tahun satu ana, Cuma kegusaran masih bersarang walaupun exam dah lepas, result pulak satu hal lagi, Ya Allah, kau bagi la rezeki menyebelahi aku. Pada sem kedua yang lepas, subjek yang ana telaahi :

· BAHASA ARAB lll ( SAINS SOSIAL )
· MARKETING
· DAKWAH DAN KOMUNIKASI
· BUSSINESS MATHEMATHIC
· BUSSINESS ECONOMY
· BESSINESS ENGLISH

Ana amat berharap result ana dapat maintain macam sem lepas kerana subjek sem ni agak berat dan kebanyakan terpaksa review balik ketika belajar waktu SPM dulu walaupun dulu punya, basic ja dan dalam bahasa melayu.

Untuk pengetahuan sahabat-sahabat, pada 8,9, 10 may baru ni ana ada mengikuti kem di Kem Lambaian Danau, Melaka. Banyak ilmu dan pengalaman yang ana timba disitu dari aspek kekentalan jiwa. Semangat berkerjasama dalam kumpulan, sifat jati diri dan sabar dengan tekanan dan skill nak manage masalah. Apa yang menarik di situ, hamper 90% aktiviti berada di dalam air, sedangkan 10% lagi aktiviti yang di darat hanya seperti makan, solat, riadhah pagi dan tidur. Dan satu perkara yang ana tak pernah kena dalam mana-mana program ceramah hanya diadakan sekali ja.hmm

Antara aktiviti dia, yang ana agak mencabar sikit la pada malam first tu ada night walk, berjalan secara kumpulan hampir 20km, pastu lepas balik sorang-sorang tapi ana cerdik sikit, orang lain pakat takut sampai turn, ana sementara tungu turn, ana amik jalan mudah tidur awal-awal. Sedar-sedar tinggal sikit ja lagi peserta jadi untuk mensingkatkan masa pihak penganjur lepas secara partner pulak, selamat la ana walaupun takut-takut jugak. Selain itu, kami juga berakit, obstacle run, berkayak menggunakan pelampung manakala tangan dijadikan pendayung untuk berkayah sejauh 1 km. Dan yang tidak dapat dilupakan apabila kami kena terjun dalam kubang lumpur,hhmm , baju yang pakai waktu tu alamatnya layak dibuang ja lah, memang tak dapet nak tolong. Itulah serba sedikit aktiviti yang ana tempuhi di lambaian danau, Melaka. Program Team Building sebenarnya bertujuan membentuk semangat sekerja dan merapatkan ukhwah bagi menggerakkan MPP yang disertai oleh MPP, PA dan AJK MPP.

InsyaAllah, pada 18,19, dan 20 ni ana kena pulak persiapkan diri mengikuti satu kem lagi di Pahang iaitu Kem Kepimpinan dan Pemantapan Intelektual wakil fakulti. Entah la apa pulak bentuk ana kena…

InsyaAllah, selepas ni ana akan post gambar-gambar di Kem Lambaian Danau, Melaka. Buat masa sekarang, ana pun belum mempunyainya lagi.

Rasanya setakat ini dulu coretan ana yang tak seberapa ni, bertemu kembali.

Wassalam.
Read more...

Wednesday, May 6, 2009

assalamualaikum,

bertemu semula setelah sekian lama tidak update blog ini,

disebabkan buat masa sekarang ni ana ketandusan idea nak post apa, maka sukalah nak berkongsi satu cerita. bacalah sampai habis...

Untuk renungan bersama:


Suatu hari ilmu bertanya kepada sijil: "Mengapa orang lebih memandang engkau berbanding aku?"Soalan itu membuatkan sijil termenung seketika…

kemudian menjawab:


"Jika engkau terjumpa seseorang yang diragui kerakyatannya, sudah pasti engkau akan bertanya statusnya. Bila orang itu menjawab: "Saya rakyat Malaysia". Adakah keraguan itu akan hilang? Atau engkau lebih yakin bila melihat Kad Pengenalan dirinya?"


"Ya, aku akan lebih yakin bila melihat Kad Pengenalan dirinya". Jawab ilmu."Begitulah dengan diriku, orang lebih yakin dengan aku berbanding engkau wahai ilmu".


Tambah sijil lagi: "Engkau ibarat kebenaran orang tadi sebagai rakyat Malaysia, sedang aku pula adalah Kad Pengenalan Diri"."Satu perbandingan yang baik". Sahut Ilmu. "Tapi sekarang aku dapat rasakan yang kewujudanku tidak bererti, tiada siapa pun yang melihatku di saat engkau menjadi rebutan dan dikejar oleh semua orang. Aku terabai wahai sijil".


Dengan perlahan sijil menjawab: "Wahai ilmu, engkaulah tonggak kewujudan manusia dan teras ketamadunan mereka… Janganlah bersedih, sekalipun engkau terpencil namun engkau akan tetap dihormati, disanjung, dan dijulang… sedang aku hanya sehelai kertas, tidak mungkin aku membawanya ke alam abadi.. tidak mungkin…
"Terharu mendengar kata-kata sijil, lalu Ilmu bersuara: "Wahai sijil, aku tidak kisah engkau mendapat tempat di hati manusia, tetapi satu pemintaanku, engkau nasihatilah manusia supaya jangan mengabaikan aku. Setiap kali musim peperiksaan, aku sangat gembira kerana semua orang mendekatiku, cuba mengingatiku, walaupun aku terselindung di celah helaian buku setebal 500 m/s, aku akan tetap dijumpai, aku sangat gembira ketika itu… terlalu bahagia.


Tapi bila tamat sahaja musim peperiksaan, aku mula ditinggalkan… ketika itu aku mula sedar, sebenarnya mereka semua hanya jadikan aku sebagai jambatan untuk pergi kepada engkau wahai sijil. Itulah hakikatnya".


"Subhanallah" , mengeluh sijil rasa kesal. "Bersabarlah wahai ilmu!!" "Aku akan nasihati mereka".Kata ilmu lagi; "Aku tidak seperti engkau, hiasan yang boleh dilihat oleh sesiapa sahaja".Sijil mencelah dengan berkata: "Engkau juga perhiasan.. perhiasaan yang dinilai oleh Allah dan rasul-Nya. Kata Nabi s.a.w: "Kelebihan orang alim ke atas abid seperti kelebihanku ke atas serendah-rendah martabat seorang lelaki dari kalangan umatku".


"Barangsiapa yang inginkan kehidupan dunia dan perhiasannya, kami akan berikan kepada mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka di dunia sesekali tidak akan dirugikan. Itulah orang-orang yang tidak tidak mendapat tempat di akhirat kelak kecuali Neraka, dan di akhirat nanti lenyaplah apa yang telah mereka usahakan di dunia, dan sia-sialah apa yang telah mereka kerjakan. (Surah Hud 15-16)


Jadi untuk para pelajar ilmu syarak, baik di sekolah atau universiti, mestilah perbetulkan niat dan terjemahkannya di dalam perbuatan. Anggaplah sijil itu hanya sebagai alat untuk mendapat tempat dalam masyarakat selepas tamat pengajian sahaja. Selepas itu jangan membuang masa lagi, bersungguh-sungguhl ah menuntut ilmu. Tidak ada masa untuk beristirehat, tidak ada masa untuk berseronok, atau berjalan-jalan.


Masa yang ada mestilah digunakan untuk mengemas kini kembali maklumat yang diterima atau pernah didengari. Ambil semula buku-buku yang membicarakan tentang disiplin ilmu. Kuasai disiplin-disiplin ilmu itu. Ya Allah, alangkah bahagianya jika pelajar ilmu syarak dapat menghafal al-Quran, menghafal seberapa banyak hadis, menguasai Bahasa Arab, seterusnya dapat menguasai disiplin-disiplin ilmu seperti Usul Fiqh, Qawaid Fiqhiyyah, Usul Tafsir, Usul Hadis (Mustalah Hadis) dan sebagainya.


Alangkah indahnya sekiranya kita yang menggelarkan diri para pejuang agama Allah ini bisa menjadi mulia kerana ilmu di dada...bisa dihormati kerana ilmu yang diamalkan... Ingatlah!!! Sijil itu hanyalah wasilah kita di dunia ini. Aplikasikanlah ilmu yang diterima. Kita lah generasi baru yang dinanti untuk mengisi kemenanganyang ada sekarang.


Read more...

Wednesday, April 1, 2009

jadual exam


assalamualaikum sahabat-sahabat sekalian,

bertemu lagi kita di alam maya ini,

InsyaAllah, 14 April ni bermulalah pertempuran ana bersenjatakan pen dan kertas,

kepada sahabat-sahabat yang turut bersama bakal menghadapi exam,

bittaufuiq wannajah buat antum, doakan kejayaan kita bersama,

demi kebangkitan Islam ilmu ini perlu seiring selari dengan saranan Rasulullah s.a.w.

Setakat ini sahaja pertemuan kita. wassalam

jadual peperiksaan ana, maaf kurang jelas.




kalaulah ada sumur diladang,

bolehlah kita menumpang mandi,

kalaulah ada umur yang panjang,

InsyaAllah kita berjumpa lagi.

Read more...

Tuesday, March 24, 2009

tarbiyah bukan untuk orang manja

Tarbiyah bukan untuk orang manja
Tarbiyah bukan untuk orang yang manja.
Tarbiyyah bukan untuk orang yang malas.
Da’wah bukan untuk orang yang takut nak bergerak dan mencabar diri.
Tarbiyyah bukan untuk orang yang cepat bosan,
lari, lompat-lompat, sekejap down-sekejap up, cepat terasa..
Tarbiyyah bukan bagi orang yang memilih program untuk dia ikuti-
yang senang dan mudah join,
yang penat, bersusah payah elak.
Bukan untuk orang yang mencari tarbiyyah hanya bila terasa diuji oleh tuhan.
Kalau tak, batang hidung pun tak Nampak.
Bukan bagi yang meletakkan da’wah hanya untuk mencari calon akhawat
sebagai sang isteri,-yang join hanya untuk
meminta tolong teman-teman pencerahan bila dia dalam kesusahan.
Tapi kesenangan dan kelebihan yang dia dapat,
tak share pun dengan orang lain..
-yang cepat mengalah,
-yang meletakkan mabit, qiamullail, daurah, dan tathqif dalam diari hanya selepas ditolak dengan semua agenda dan upacara-upacara ‘penting’ yang lain.
-yang hanya pandai cakap (dan menulis),
tapi amal kosong-yang hanya tahu compare jamaah itu dengan jamaah ini,
yang boleh jarah wa ta’dil harakh ini dan itu.
Da’wah bukan untuk orang yang ikut liqa hanya kerana nak disebut
sebagai ahli dalam harakah ini dan itu, jamaah ini dan itu.
Da’wah bukan untuk orang yang tak boleh diberi tugasan last minute.
Da’wah bukanlah untuk orang yang tak nak keluarkan duit, infaq di jalan Allah.
Da’wah bukan untuk orang yang tak boleh sesekali tidur lewat, terpaksa berjalan jauh.
Da’wah bukan bagi orang yang kalau ada program untuk ikut terlibat,
mesti naik motokar besar dan mewah, yang air-cond, dan laju.
Yang tak nak naik bas, public transport, dan yang kena berpeluh-peluh.
Tarbiyah bukan untuk orang yang kena contact dan
info dia setiap masa tentang perkembangan terkini
sedangkan dia kena macam boss, hanya tunggu information.
Pencerahan bukan bagi mereka yang hanya nak berkawan dengan orang berduit dan berharta, yang hidup mewah, dan mengelak berkawan dengan orang susah, miskin, dan pakai comot.
Da’wah bukanlah untuk orang yang setiap masa dan ketika,
kerja nak beri alasan ini dan itu.
Penat, mengantuk, susah, banyak kerja, keluarga tak bagi keluar.
Tarbiyyah bukanlah segala-galanya.
Tapi segala-galanya bermula dengan tarbiyyah.
Tanpa anda, orang yang sering beralasan ini, da’wah akan terus berjalan.
Islam akan tetap berjaya. Ummah akan tetap terpelihara.
Cuma tanpa pencerahan,Tanpa tarbiyyah,Tanpa da’wah,
Belum tentu kita akan Berjaya di mahsyar nanti.
Tak mengapa. Teruskan hidup anda seperti biasa.
Da’wah tak memerlukan anda.
Tiada siapa pun yang rugi tanpa kehadiran anda.
Berbahagialah seadanya.
Read more...

Sunday, March 22, 2009

mutiara kata


carilah HIKMAH

dalam setiap

KETENTUAN,

supaya timbul

rasa kesabaran &

kesyukuran..

setiap yang payah

pasti ada

KESENANGAN,

dan setiap kesabaran

pasti ada

GANJARAN..

jika sesuatu itu

ditakdirkan

untuk kita,

tiada apa yang

boleh beri

HALANGAN..

namun jika

sesuatu itu

ditakdirkan BUKAN

untuk kita,

pasti akan terlepas jua,

walaupun sebenarnya

sudah dalam

GENGGAMAN...

Read more...

Wednesday, March 18, 2009

inilah realiti umat islam sekarang


Jawablah!: 'Berbisik bukan berpeluk'
Oleh
Farihad Shalla Mahmudfarihad@bharian.com.my
Johan mengaku sedang dilamun cinta dengan Ozlyn
AKSI mesra pengacara dan pelakon, Johan yang bakatnya dicungkil
daripada program Gelanggang Raja Lawak bersama pasangannya pelakon TV,
Ozlyn Wati nampaknya terus menjadi bahan bualan ramai.
Kedua-duanya didakwa melakukan 'aksi berani' mati
seperti bercumbu, suap menyuap dan berpeluk sakan di khalayak ramai
walhal antara mereka masih belum ada ikatan yang sah.
Terbaru, beberapa akhbar arus perdana turut mengkritik perbuatan
Johan dan Ozlyn yang dilihat kurang manis kerana secara tidak langsung
memberi persepsi buruk terhadap golongan artis.
Sudahlah macam belangkas, ke mana pergi asyik bersama,
ditambah pula gemar membuat 'wayang percuma',
pastinya ia menimbulkan perasaan meluat bagi mereka yang menyaksikannya.
Menurut cerita yang kini tersebar luas,
kelakuan sumbang mereka ini dilihat pada dua acara iaitu pada
Gelanggang Akhir Raja Lawak musim ketiga baru-baru serta sebuah majlis amal.
Merpati dua sejoli ini didakwa bersikap selamba dan
tenggelam dengan dunia mereka walaupun ketika itu banyak mata yang memandang.
Hip mendapatkan maklum balas daripada Johan.
“Bukan untuk menegakkan benang basah atau cuba mencari publisiti murah,”
jelas Johan atau nama sebenarnya Mohd Yazid Lim Mohammad Aziz
yang pada masa ditemani kekasihnya,
Ozlyn di sebelah turut berkata mereka mempunyai alasan kukuh
di sebalik peristiwa yang berlaku itu.
Hip: Mungkin ramai yang hendak tahu apa sebenarnya hubungan
Johan dengan Ozlyn?Johan: Terus terang, saya akui
memang kami bercinta dan kami memang dalam perancangan
mendirikan rumah tangga.
InsyaAllah, kami akan berkahwin pada Jun nanti,
tapi tahunnya belum tahu lagi.
Kami memilih bulan Jun kerana bagus untuk mereka yang berbintang Gemini.
Hip: Sebelum ini Ozlyn pernah bercinta dengan Acong,
bekas vokalis kumpulan Sweetchild.
Apakah Johan sebenarnya orang ketiga atau perampas dalam hubungan itu.
Johan: Saya tidak merampas sesiapa.
Seperti yang pernah Ozlyn tegaskan sebelum ini,
dia bukanlah menjadi hak sesiapa,
jadi terserah kepadanya untuk berkawan dengan sesiapa yang dia suka.
Lagi pun, dalam hubungan ini,
terbukti ia lahir dari perasaan suka sama suka dan bukannya ada paksaan.
Jadi macam mana hendak dikatakan saya merampas kekasih orang.
Mengenai hubungannya dengan Acong,
saya tak masuk campur sebab saya kenal Ozlyn selepas
dia mengaku yang dia tidak dimiliki oleh sesiapa pada masa itu.
Hip: Sejak kamu bercinta, macam-macam cerita tersebar.
Terbaru, Johan dan Ozlyn dikatakan tak tahu malu
apabila beraksi kurang sopan di khalayak ramai.
Boleh ulas sikit?Johan: Kami tahu dan kami baca sendiri cerita itu di akhbar.
Saya ingin membuat pembetulan di sini bahawa
kami sebenarnya bukan bercium atau berpeluk.
Apa yang kami buat sebenarnya adalah berbisik.
Mungkin perbuatan itu menyebabkan ramai yang menyangka
yang kami sebenarnya bercium.
Kami berbisik pun ada sebab iaitu pada masa kejadian itu,
saya terdengar ada orang yang bercerita hal yang kurang baik mengenai diri kami
Terlanjur individu itu sudah mengata kami,
jadi saya sengaja mendekatkan diri
di wajah Ozlyn sambil menjerit perkataan I Love You di khalayak ramai.
Kira kami berlakon, buat begitu sebab nak bagi individu itu lagi panas dengan kami.
Hip: Tapi tidakkah Johan tahu perbuatan seperti itu kurang manis?
Johan: Saya hairanlah, mengapa apabila kami berbuat begitu, orang pandang serong,
tapi bila artis lain buat perkara sama,
tidak ada siapa yang pertikaikan.
Kami cuma laga pipi, dan perkara ini juga dilakukan artis lain apabila mereka berjumpa.
Lagi pun, adalah lebih baik apabila kami, yang memang mengaku bercinta buat begitu,
daripada mereka yang tidak mengaku bercinta,
tetapi buat perkara yang serupa.
Mengenai isu peluk itu, i
ngin saya jelaskan walaupun kami berpeluk tapi
tidak sampai melekapkan dada masing-masing.
Ozlyn hanya bergantung di leher saya dan saya sifatkan pelukan itu sebagai pelukan memberi semangat.
Hip: Tak rimas ke bila sentiasa berdua walau ke mana saja?
Johan: Saya tak pernah rimas dan begitu juga dengan Ozlyn.
Lagi pun buat apa nak sorok-sorok apabila ada yang sudah tahu bahawa kami sedang bercinta. Kalau saya ada shooting dan Ozlyn ada masa terluang,
dia akan menemani saya, begitu juga sebaliknya.
Lagi pun keluarga kami sudah mengetahui hubungan kami dan mereka merestuinya.
Hip: Tak takut ditangkap khalwat apabila ada yang mula meluat dengan kelakuan anda berdua?Johan: Kami tak pernah takut.
Kalau ada yang merancang untuk menangkap khalwat kami,
silakan sebab kami tidak pernah dating di tempat yang mencurigakan.
Kalau kami berjumpa pun, semuanya di tempat awam. Kami tak pernah bercinta di tepi tasik atau mana-mana lokasi yang boleh mengundang padah.
Daripada menghabiskan masa bercinta di tempat seperti itu,
lebih baik saya balik rumah dan tidur. Itu lebih baik.

Hak Cipta Terpelihara 2007 - Berita Harian Sdn. Bhd. Emel kami sebarang maklum balas. Kembali ke atas
Resolusi paparan terbaik untuk laman web ini adalah 1024x768.

Read more...

:: Lidah Penghunus ::

Sahabat


"Apabila Allah pertemukn seseorang yang menambat hatinya,

dia lupa pada Allah, dia terburu-buru cuba memenangi hati

dia biarpun banyak masa dibazirkn,

hatinya diselebungi khayalan dr Allah,

Cinta kerana nafsu sering dianggap cinta kerana Allah,

itulah manusia dan liciknya syaitan yang memperdaya,

cinta Allah tidak mengecewakan,

cintanya sentiasa membawa kebahagiaan kepada hati, perasaan dan kehidupan.

Oleh itu, marilah kita menjadi wanita yg bisa mengetuk kelalaian lelaki dari terpesona dengan fitnah wanita.

Cinta perlu dihijab dengan iman dan khasyatullah kerana Allah jadikan cinta sebagai satu ujian.

Bersamalah mujahadah menjaga hati!"